Hexar si Robot Penjinak Bom
12 Oktober 2012 - dibaca : 4.753 kali

Hexar si Robot Penjinak Bom

Hexar dipasangi senjata taktis antiteror serta air softgun yang berfungsi untuk mengurai rangkaian bom agar tidak meledak.

Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Institut Teknologi Sepuluh Nopember (PENS ITS) berhasil merakit robot penjinak bom yang dinamai Hexar.

Butuh waktu sekitar dua tahun merakit Hexar. Berbahan alumunium dengan tinggi kurang lebih 1,5 meter, Hexar sekilas terlihat seperti tank. Namun, Hexar memiliki enam roda yang memungkinkannya dapat berjalan di segala medan.

Menurut mahasiswa perakit Hexar, Ryan Adzadi, robotnya bisa dikendalikan dengan komputer dan dapat berjalan hingga 10 kilometer. Robot ini juga memiliki semacam alat penjepit (gripper) untuk membawa bahan peledak.

"Robot unik segala medan ini sengaja didesain untuk menjinakkan bom, dapat digunakan untuk membantu polisi menangani aksi terorisme," kata Ryan di Surabaya, Selasa (4/9) lalu.

Robot berfungsi sebagai pengganti manusia untuk mendekati objek atau sasaran yang membahayakan. Dalam sebuah uji coba, Hexar terbukti dapat mengintai dan mendekati sasaran bom yang tersembunyi.

Keistimewaan lain Hexar adalah kemampuan merekam suasana dengan empat kamera di tiap sudutnya. Tak hanya itu, Hexar juga dipasangi senjata taktis antiteror serta air softgun yang berfungsi untuk mengurai rangkaian bom agar tidak meledak.

Sedangkan Endra Pitowarno, dosen pembinanya, mengatakan, robot penjinak bom tersebut masih merupakan rintisan atau sebagai bahan pengembangan pendidikan. "Belum ada rencana untuk diproduksi secara massal," jelasnya.

 

 

 

Sumber : National Geographic

Nama:
Email:
Website:
Isi:

Terpopuler