Deteksi Penyakit Melalui Mata
30 Oktober 2013 - dibaca : 3.032 kali

Deteksi Penyakit Melalui Mata

Mata merupakan jendela dunia. Tanpa mata, kita takkan bisa merasakan indahnya dunia. Itulah mengapa amat penting menjaga kesehatan mata. Kondisi mata ternyata bisa menjadi sinyal adanya gangguan kesehatan pada tubuh kita.

Oleh karena itu, dokter mata menjadi orang pertama yang mendeteksi adanya masalah kesehatan yang serius, seperti diabetes atau tekanan darah tinggi. Sekitar 65 persen dokter mara bisa mengetahui bahwa pasiennya memiliki kolesterol tinggi sebelum mengecek kesehatan mereka ke dokter umum.

1. Pembuluh darah keperakan: Tekanan Darah Tinggi

Lebih dari 20 persen orang dengan darah tinggi tidak menyadari bahwa gejala hipertensi bisa diketahui dari mata.

“Kita bisa tahu seseorang menderita Hipertensi dengan mendeteksinya melalui mata karena keadaan itu menyebabkan arteri retina berubah warna agak keperakan,”

demikian ungkap Shantan Reddy, dokter spesialis mata dari New York University Langone Medical Center. Jika tidak segera diobati, kondisi ini bisa menyebabkan pembuluh darah di retina dan di seluruh tubuh mengeras yang meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke.

2. Tahi lalat di lapisan dalam mata: Melanoma
Ternyata paparan sinar matahari tak hanya menyebabkan masalah pada kulit, seperti melanoma atau jenis kanker kulit mematikan. Melanoma juga bisa terjadi di mata. “Kanker terlihat seperti titik kecil pada lapisan pigmen mata,” papar Sophie J. Bakri, dokter mata dari Mayo Clinic di Rochester, Minnesotta. Lakukan pemeriksaan melanoma mata sejak dini karena tidak memiliki gejala dan dengan cepat dapat bermetastasis ke jaringan sekitarnya.

3. Pembuluh darah mata bocor: Diabetes
Gula darah tinggi dapat menyumbat atau merusak pembuluh darah retina dari waktu ke waktu, sehingga membuat retina menjadi lemah dan pecah. Dokter mata sering menemukan pembuluh darah baru abnormal tumbuh untuk menggantikan pengganti pembuluh darah yang pecah. Selain itu, diabetes juga merusak saraf mata yang menyebabkan kebutaan.

4. Peradangan: Penyakit Autoimun
Kondisi autoimun dapat menyebabkan tubuh menyerang sel sehat dan jaringan (termasuk di mata) yang menyebabkan peradangan. Jika Anda menemukan peradangan yang disertai pembengkakan pada permukaan okular, 30-50 persen mata merah dan timbul rasa gatal serta berair menandakan jika Anda memiliki gejala awal terdiagnosa penyakit autoimun, seperti lupus atau rheumatoid arthritis.

5. Mata lecet: CSR atau Central Serous Retinopathy
Biasanya CSR disebabkan oleh stres mental atau emosional yang berlebihan, sehingga terjadi suatu kelainan pada retina, tepatnya pada macula lutea. Gejala yang paling sering adalah pasien memiliki penglihatan menjadi kabur dan menjadi tidak fokus.

6. Pembengkakan pembuluh darah di bagian putih mata: Alergi
Alergen udara seperti serbuk sari tanaman, debu, bulu binatang seringkali mempengaruhi kesehatan mata. Untuk melindungi, mata memproduksi histamin dan zat-zat kimia lain untuk melawan alergi. Proses ini bisa menyebabkan pembengkakan pembuluh darah mata sehingga bola mata tampak memerah, gatal dan berair.

7. Cincin putih di sekitar iris mata: Kolesterol Tinggi
Sebuah cincin putih di sekitar iris mata dapat menjadi tanda kolesterol Anda tinggi. ” Dikenal sebagai arcus senilis, cincin putih ini karena adanya timbunan lemak di kornea, daerah di depan mata,” ujar Oliver Backhouse, seorang ahli bedah mata Rumah Sakit Mata Yorkshire.

Ia menyarankan warna putih berbentuk cincin tersebut harus hilang dengan pengobatan dan perubahan gaya hidup. Tidak semua orang dengan kolesterol tinggi akan mengembangkan gejala ini.

8. Cairan mata berkurang: Menopause
“Hal ini mempengaruhi tingkat perubahan hormon yang berdampak pada mekanisme pelumasan mata,” ujar David Allamby, seorang ahli bedah mata dan direktur medis dari Klinik Fokus Laser Eye, London. Cairan untuk pelumasan permukaan mata berkurang, sehingga menyebabkan mata kering. “Untuk mengatasi masalah itu, tutup mata Anda selama 20 detik setiap sepuluh menit,” saran James Ball, konsultan ahli bedah mata di Rumah Sakit St James di Leeds. Bekerja di kantor ber-AC, atau meninggalkan lensa kontak dalam terlalu lama juga dapat menyebabkan mata kering.

Nama:
Email:
Website:
Isi:

Terpopuler