Mohon Maaf atas tidak tercantumnya semua sumber dari konten yang ada di website ini.. Terima Kasih kepada semua yang telah menyadur dan mencantumkan referensi dari website ini, semoga bermanfaat untuk semua.
Hepatitis
24 Juli 2013 - dibaca : 2.860 kali

Hepatitis

Apa itu Hepatitis ?

Hepatitis berasal dari kata “hepato” yang berarti “hati” dan akhiran “itis” yang berarti radang. Jadi, “hepatiis” berarti peradangan hati.

 

Apa penyebab Hepatitis ?

Penyebab hepatitis banyak, salah satu penyebab utamanya adalah virus yang dikenal sebagai virus hepatitis. Ada 5 tipe virus hepatitis yang umum, yaitu A, B, C, D, dan E. Hepatitis A dan E ditularkan melalui feses (kotoran) dan makanan serta minuman yang terkontaminasi. Sedangkan virus hepatitis B, C, dan D ditularkan melalui darah dan cairan tubuh.

Penyebab lainnya adalah non virus, terutama karena perlemakan hati kronis yang diakibatkan oleh gaya hidup modern dengan pola makan tinggi lemak dan kalori (karbohidrat) serta diperparah oleh kurangnya gerak fisik, atau karena keracunan alkohol, obat-obatan tertentu dan paparan zat berbahaya.

 

Bagaimana gejalanya ?

Gejala hepatitis bervariasi tergantung penyebabnya. Ada yang menimbulkan keluhan ringan tetapi ada juga yang menyebabkan penderita tampak sakit berat.

Hepatitis B :

  • Merasa lelah
  • Nyeri perut
  • Mual atau muntah
  • Demam
  • Nafsu makan hilang
  • Diare
  • Urin berwarna kuning gelap
  • Mata dan kulit berwarna kekuningan

Hepatitis C :

  • Jaundice (kuning)
  • Lelah berkepanjangan
  • Mual atau hilang nafsu makan
  • Urin berwarna gelap
  • Diare
  • Nyeri sendi
  • Kulit gatal

 

Bagaimana diagnosisnya ?

Pemeriksaan laboratorium berguna untuk mengetahui penyebab hepatitis, memperkirakan perjalanan penyakit, dan / atau untuk memantau pengobatan.

Pada Hepatitis B :

  • HBsAg (antigen hepatitis B surface)
  • HbeAg
  • Anti-HBs (antibodi terhadap HBsAg)
  • Anti-HBc (antibodi terhadap antigen core atau inti hepatitis B)
  • Anti-HBc IgM
  • Anti-Hbe
  • HBV-DNA

 

Pada Hepatitis C :

  • Anti HCV (antibodi terhadap virus hepatitis C)
  • HCV-RNA
  • HCV Genotipe

 

Pengobatan yang dilakukan

Hepatitis B , biasanya dokter memberikan :

  • Obat antivirus
  • Imunomodulator (memperkuat system imun)
  • Diajurkan agar pasien mengatur aktivitasnya agar tidak terlampau lelah
  • Untuk makan, boleh saja tinggi kalori dan tinggi protein, bila diperlukan dilengkapi dengan vitamin untuk penguat hati.

 

Hepatitis C :

  • Anti virus untuk mencegah sintesa sel virus sehingga tidak dapat berkembang (amantadine, famciclovir, dan ribavirin)
  • Antiradang (prednison)
  • Memperkuat sistem imum (interferon)
  • Stop Alkohol
  • Hindari obat-obatan yang berefek samping merusak hati

 

Pencegahan yang dapat dilakukan

  • Tidak berbagi jarum suntik dengan orang lain
  • Menghindari tusukan jarum pada tubuh, tato, kecuali dapat dipastikan bahwa jarum suntik yang digunakan adalah steril
  • Setia pada pasangan
  • Vaksin imunisasi pencegah hepatitis:

- Vaksin Hepatitis A, diberikan sejak bayi atau menghadapi kondisi khusus ketika ada wabah

- Vaksin Hepatitis B, diberikan sejak bayi dan dewasa. Tersedia vaksin generik (Biofarma)

- Vaksin Hepatitis B Imunoglobulin, lebih efektif dibandingkan dengan rekombinan

 

Dampak yang ditimbulkan oleh Hepatitis

Hepatitis B dapat menimbulkan kanker hati atau sirosis akibat infeksi kronis. Semakin muda usia seseorang saat terinfeksi hepatitis B, maka semakin besar kemungkinan infeksi hepatitis B tersebut berkembang menjadi kronis.

Sedangkan Hepatitis C, umumnya akan berkembang dalam jangka waktu lama pada penderitanya atau disebut infeksi kronis. Bahkan penderita dapat membawa virus hingga akhir hidupnya. Hepatitis C bisa mengakibatkan kerusakan pada hati, dan pada akhirnya berkembang menjadi sirosis dan kanker hati.


Terpopuler