Mohon Maaf atas tidak tercantumnya semua sumber dari konten yang ada di website ini.. Terima Kasih kepada semua yang telah menyadur dan mencantumkan referensi dari website ini, semoga bermanfaat untuk semua.
Kopi Bisa Mengurangi Stres?
20 Juli 2013 - dibaca : 2.413 kali

Kopi Bisa Mengurangi Stres?

Jika Anda salah satu dari 56 persen orang dewasa yang minum kopi setiap hari, Anda mungkin berharap untuk meningkatkan energi, bukan relaksasi. Tetapi para ilmuwan menemukan bahwa kopi mungkin memiliki potensi untuk mengurangi stres emosional dan fisik. Dengan cara yang sama bahwa kopimempengaruhi otak untuk membuat Anda waspada, hal itu berdampak pada neurotransmiter yang dapat membantu tubuh Anda melawan gejala stres dan stres yang berhubungan dengan penyakit.

Penelitian pada hewan
Sebuah penelitian di Jepang meneliti kopi dan juga komponen komponen lainnya, kafein dan asam klorogenat – sejenis antioksidan nabati – bermanfaat untuk mengurangi stres di daerah hippocampus pada otak tikus. Para peneliti melihat interaksi kopi dengan serotonin kimia otak dan dopamin, dua neurotransmitter yang terkait dengan emosi. Hasilnya, diterbitkan dalam “Neuroscience Letters” edisi 2002 menemukan bahwa kopi mengurangi stres respon kimia  tikus ketika mereka diuji coba saat kondisinya sedang stres.

Stres dan Tekanan Darah
Para peneliti di Swiss menemukan bahwa kopi mempengaruhi stres akibat tekanan darah tinggi secara berbeda pada orang yang sering minum dibandingkan dengan mereka yang jarang minum kopi. Penelitian menunjukkan bahwa kopi menyebabkan peningkatan tekanan darah di bawah situasi stres untuk yang tidak/jarang minum kopi, tetapi pada mereka yang minum kopi secara teratur, tekanan darah mereka tidak terpengaruh oleh stres. Namun, penelitian sebelumnya pada tahun 1992, diterbitkan dalam “Psychosomatic Medicine,” menemukan bahwa 6 cangkir kopi berkafein sehari meningkatkan respon denyut jantung terhadap stres mental.

Stres Terkait Dengan Kehamilan
Trimester ketiga usia kehamilan merupakan stres bagi banyak perempuan karena perubahan fisik dari berat badan, tekanan pada organ internal, nyeri punggung, sering kencing dan mulas. Sebuah tim di Jepang mempelajari pengaruh konsumsi kopi terhadap stres dalam kehamilan, ditentukan oleh tingkat kortisol, atau “hormon stres.” Hasil studi yang dipublikasikan pada tahun 2006 dalam “International Journal of Gynaecology and Obstetrics,” menemukan bahwa tingkat kortisol pada wanita hamil secara signifikan berkurang setelah mengonsumsi kopi. Namun, sebagai catatan MayoClinic.com, karena kafein dapat mempengaruhi detak jantung bayi Anda dan mungkin berhubungan dengan sedikit peningkatan risiko keguguran, sebaiknya Anda mengonsumsi tidak lebih dari dua cangkir kopi (setiap cangkir=8-ons) sehari saat hamil.

Stres Terkait Pekerjaan
Kopi adalah ‘teman wajib’ di kantor bagi sebagian besar orang, namun salah satu penelitian yang diterbitkan pada tahun 2007 dalam jurnal “Psychoneuroendocrinology” menunjukkan bahwa kopi bukan menjadi hal yang baik ketika hadir pada saat stres terkait pekerjaan. Pekerja sektor kesehatan yang minum kopi paling banyak memiliki tingkat terbesar dari hormon stres kortisol di malam hari setelah seharian bekerja. Sebuah penelitian kedua yang tidak dipublikasikan di University of Bristol di Inggris menemukan bahwa konsumsi kopi berkafein dalam lingkungan kerja membuat pria merasa lebih tertekan, meskipun cenderung dapat mengurangi stres untuk wanita.

Stres Terkait Kurang Tidur
Begadang semalaman untuk menyiapkan ujian esok hari dan ditemani secangkir kopi adalah hal yang biasa bagi mahasiswa, namun jika anda kurang tidur bisa membuat stres tubuh Anda. Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2008 dalam “Journal of Agricultural and Food Chemistry” menemukan bahwa aroma kopi saja dapat membantu memerangi stres akibat kekurangan tidur. Ketika peneliti menguji aroma biji kopi panggang pada tikus di laboratorium, beberapa gen pada tikus dapat diaktifkan, termasuk beberapa yang memproduksi protein dengan aktivitas antioksidan menyehatkan dan mengurangi kortisol.


Terpopuler