Mohon Maaf atas tidak tercantumnya semua sumber dari konten yang ada di website ini.. Terima Kasih kepada semua yang telah menyadur dan mencantumkan referensi dari website ini, semoga bermanfaat untuk semua.
Antropologi kognitif
02 Mei 2013 - dibaca : 6.144 kali

Antropologi kognitif

Antropologi kognitif merupakan suatu pendekatan idealis untuk mempelajari kondisi manusia. Bidang antropologi kognitif berfokus pada studi tentang hubungan antara budaya manusia dan pikiran manusia. Berbeda dengan beberapa pendekatan antropologis sebelumnya, budaya tidak dipandang sebagai fenomena material, tetapi organisasi lebih kognitif dari fenomena materi (Tyler 1969:3).

Antropolog kognitif mempelajari bagaimana orang memahami dan mengatur material objek, peristiwa, dan pengalaman yang membentuk dunia mereka sebagai orang yang mereka belajar memahaminya. Ini adalah pendekatan yang menekankan bagaimana orang-orang memahami realitas menurut mereka sendiri kognitif kategori adat, bukan dari para ahli antropologi.. antropologi kognitif berpendapat bahwa peristiwa perintah masing-masing kebudayaan, material kehidupan dan ide-ide, dengan kriteria sendiri. Tujuan mendasar dari antropologi kognitif adalah terpercaya mewakili sistem logis pemikiran orang lain sesuai dengan kriteria, yang dapat ditemukan dan diulang melalui analisis.

Antropolog kognitif menganggap antropologi sebagai ilmu formal. Mereka mempertahankan bahwa kebudayaan adalah terdiri dari aturan logika yang didasarkan pada ide-ide yang dapat diakses dalam pikiran. Antropologi kognitif menekankan aturan perilaku, bukan perilaku itu sendiri. Ini tidak menyatakan bahwa itu bisa memprediksi perilaku manusia, tetapi menggambarkan prilaku apa yang diharapkan secara sosial dan budaya atau yang sesuai dalam situasi tertentu, situasi, dan konteks. Hal ini tidak peduli dengan menggambarkan peristiwa untuk menjelaskan atau menemukan proses-proses perubahan. Selanjutnya, pendekatan ini menyatakan bahwa setiap kebudayaan mencakup sistem organisasi sendiri yang unik untuk memahami hal-hal, kejadian, dan perilaku.

Sebagian ulama berpendapat bahwa perlu untuk mengembangkan beberapa teori budaya sebelum berjuang untuk akhirnya dapat menyebabkan teori grand Budaya (Applebaum, 1987:409). Dengan kata lain, peneliti berpendapat bahwa studi harus diarahkan pada pemahaman budaya tertentu dalam membentuk penjelasan teoretis. Setelah ini telah dicapai maka perbandingan lintas budaya valid dan reliabel menjadi mungkin memungkinkan sebuah teori umum dari semua Budaya.


Terpopuler