Mohon Maaf atas tidak tercantumnya semua sumber dari konten yang ada di website ini.. Terima Kasih kepada semua yang telah menyadur dan mencantumkan referensi dari website ini, semoga bermanfaat untuk semua.
Morbiditas dan Mortalitas IBU
13 September 2012 - dibaca : 18.783 kali

Morbiditas dan Mortalitas IBU

Kematian maternal dapat diklasifikasi sebagai berikut :

  1. Kematian langsung karena kehamilannya sendiri
  2. Kematian tak langsung karena penyakit lain
  3. Tidak ada kaitan / dipengaruhi kehamilan, misal kecelakaan lalu lintas, bencana
 

Kematian Perinatal

Adalah terminologi paling luasyang digunakan untuk menentukan morbiditas bayi dan terminologi ini mencakup stillbirth/lahir mati saat masa neonatal dini.

 
 

Klasifikasi kematian perinatal :

1. Kelainan bawaan / cacat bawaan

2. Isoiminisasi / inkomtabilitas serologis

3. Preeklamsia

4. Perdrahan antepartum

5. Kelainan maternal/penyakit yang di derita ibu

6. lain-lain, infeksi neonatal

7. unexplained / tidak dapat dikategorikan

 

Faktor - faktor yang mempengaruhi Kematian Ibu dan Perinatal

1. Faktor medik : beberapa faktor medik yang melatarbelakangi adalah faktor resiko

a) Usia ibu saat hamil

b) Jumlah anak

c) Jarak antara kehamilan

Komplikasi kehamilan, persalinan, dan nifas :

a) Perdarahan pervaginam, khususnya pada kehamilan trimester tiga, persalinan dan pasca persalinan

b) Infeksi

c) Pre-eklampsi, hipertensi akibat hamil

d) Komplikasi akibat partus lama

e) Trauma persalinan

Keadaan yang memperburuk derajat kesehatan ibu saat hamil :

a) Kekurangan gizi dan anemia

b) Bekerja ( fisik ) berat selama kehamilan

2. faktor non medik

a) Kurangnya kesadaran ibu untuk mendapat pelayanan antenatal

b) Terbatasnya pengetahuan ibu tentang bahaya kehamilan resiko tinggi

c) Ketidakberdayaan sebagian besar ibu hamil di pedesaan dalammpengambilan keputusan untuk dirujuk

d) Ketidakmampuan sebagian besar ibu hamil untuk membayar biaya transpor dan perawatan RS

3. faktor pelayanan kesehatan

a) Berbagai aspek manajemen yang belum menunjang antara lain :

1) belum semua Dati II memberi prioritas yang memadai untuk program KIA

2) kurangnya komunikasi dan koordinasi antara Dinkes Dati II, RS Dati II dan puskesmas dalam upaya kesehatan ibudan perinatal

3) belum mantapnya mekanisme rujukan dari puskesmas ke RS Dati II atau sebaliknya

b) Berbagai keadaan yang berkaitan dengan keterampiplan pemberi pelayanan KIA masih merupakan faktor penghambat

(a). belum ditetapkannya prosedur tetap penanganan kasus kegawatdaruratan kebidanan dan perinatal secara konsisten

(b). kurangnya pengalaman bidan di desa yang baru ditempatkan dalam mendeteksi dan menangani ibu/bayi resiko tinggi

(c). kurang mantapnya keterampilan bidan di puskesmas dan bidan praktik klinik swasta untuk ikut aktif dalam jaringan sistem rujukan saat ini

(d). terbatasnya keterampilan dokter puskesmas dalam menangani kegawat daruratan kebidanan dan perinatal

(e). kurangnya alih teknologi tepat guna (yang sesuai dengan permasalahan setempat) dari dokter spesialis RS II kepada dokter/bidan puskesmas

 


Terpopuler